Teman Dekat Paling Asyik, Unik, dan Sederhana

          Hai, jumpa lagi dengan saya penulis gaje. Well, postingan gaje ini sebenarnya udah mengendap di draft lama banget. Saya nulis ini Desember 2016 dan sekarang udah Januari 2018 ha ha ha. Sudahlah daripada mubadzir disimpan mending dibagikan kan? xD.

            Oke, sejenak meninggalkan kebahagiaan ulang tahun kemarin sekarang saya mau cerita tentang salah satu teman dekat saya, tapi bukan Nurul, Ratih, atau Azizah. Ya, meskipun kami berempat selalu bersama-sama, tapi saya juga punya teman dekat di kelas selain mereka namanya Ayu. Kalau boleh jujur-sejujurnya, berkali-kali jujur, berkali-kali ucap *yang ini lebay, jujur aku lebih nyaman sama Ayu. Aku jarang mengganggap seseorang sedekat apapun termasuk Nurul, Ratih, atau Azizah sebagai sahabat, aku hanya menganggap mereka teman dekat. Tapi dengan Ayu, hampir aku menyebutnya sahabat dialah sosok yang paling lugu, asyik, sederhana, dan unik.

            Ayu berasal dari Kebumen, dia bercerita kalau rumahnya itu di sebuah desa yang masih sejuk, banyak pohon kelapa dan persawahan. Saya juga pernah ke Kebumen tapi itu udah lama banget SMP kalau tidak salah. Ya, memang disana banyak sekali pohon-pohon kelapa. Ayu punya adik cowok yang beda dua tahun sama dia, dan kuliah di Yogyakarta. Aku sama Ayu sebenarnya udah deket dari semester satu, yang berawal dari tugas kelompokan sama dia. Jadi selama semester satu dibeberapa matkul kita selalu satu kelompok dan akhirnya membuat kita jadi dekat. Nah jadi sebelum saya dekat dengan Nurul, Ratih maupun Azizah saya sudah dekat dengan Ayu. Tapi karena saya masih beradaptasi dengan teman-teman lain jadilah saya masih berteman kesana-sini. Kalau tidak salah ada empat fase pertemanan, sampai akhirnya aku memilih Ayu lah yang paling terbaik sampai saat ini. Sedangkan Ayu adalah tipe orang yang bebas dan tidak pernah terikat/masuk ke dalam suatu kelompok geng pertemanan.

Sosok yang sederhana, tapi sangat cerdas

Ya, seorang Ayu yang di zaman modern ini hampir semuanya udah memakai smartphone  dia masih memakai ponsel biasa yang ada kameranya entah berapa piksel masih kualitas bawah. Kebetulan lagi ponsel tersebut rusak dan dia membeli ponsel ala kadarnya yang penting bisa buat sms dan telfon. Tapi Alhamdullilahnya sekarang dia sudah dibelikan smartphone ya hampir satu bulan ini dia pakai smartphone. Jadi bisa menerima informasi dengan cepat karena sebelumnya hanya memakai sms yang kadang-kadang saya nggak punya pulsa buat ngasih informasi ke dia, tapi setidaknya ada wakil kelas yang mengirim pesan ke dia.

Tapi asal readers tahu, dialah sosok yang cerdas di kelas. Di beberapa semester dia selalu mendapat IP tertinggi, tapi sekarang dia agak tersaing sih dengan Nurul. But, saya bener-bener bangga sama dia. Tapi dibalik semua itu ada kelemahan juga, di non akademik dia berkemampuan sedang. Tapi saya yakin jika saja dia berlatih lagi di bidang itu saya yakin dia bisa. Contohnya penilaian musik  drum set, saya rasa dia kurang berlatih. Ya, untuk berlatihnya saja harus menyewa studio musik dan faktanya Ayu tidak memiliki tumpangan. Saya dengan Ratih, Nurul dengan Zizah, dan beberapa teman lain yang sudah berboncengan. Dalam hati, aku cuman bilang maafin aku ya Yu..

Asyik diajak ngobrol

Ayu dialah orang yang paling asyik diajak ngobrol tentang mimpi-mimpi (maafkeun saya yang pemimpi akut), tentang dunia luar, dan cerita-cerita konyol termasuk Bule. Ketika pulang kuliah saya pernah ketemu bule masih muda jalan sendirian (bulenya ganteng banget pengen saya samperin wqwq). Lalu lain waktu saya bercerita hipotesis saya tentang “Hari Bule di Kota Semarang” karena di sepanjang jalan di Kota Semarang banyak banget bulenya. Ini tumben lhoh saya sering bolak-balik Semarang atas ke Semarang bawah tapi nggak sebanyak hari itu bulenya.. Saya tidak menceritakan itu pada Azizah, Nurul, dan Ratih tapi saya menceritakan semua itu pada Ayu dengan khas saya yang seneng selangit, berbunga-bunga karena ada temen yang  nyambung diajak ngobrol tentang makhluk caucassian. Ayu ngerespon “jadi tour guidenya aja” lol.

Meninggalkan itu, ketika observasi tempat wisata di Semarang, aku paling nyaman dengan Ayu. Dia bilang selama di Semarang dia nggak pernah jalan-jalan. Ketika studi eksplorasi di Bali aku juga paling nyaman dengan Ayu dan kemana-mana sama dia. Tapi ada beberapa tempat kami tidak eksplorasi bersama. Ketika di Kuta dia ternyata juga diam-diam melihat dua bule ganteng yang sedang berjemur. Kekonyolan terjadi ketika kita di dek kapal (enggak tahu Ratih, Nurul, sama Zizah di dalem kapal sebelah mana) saling cerita tentang dua bule itu, tertawa bareng karena akhirnya tahu bahwa diam-diam sama-sama melihat bule yang berjemur itu lol. Dan akhirnya kami bercerita tetek bengek tentang Bali. Pokoknya selama di Bali saya nyaman banget sama Ayu, enggak ada selfie narsis seperti teman-teman lain, yang ada kita observasi kekepoan kita tentang alam Bali, budaya Bali, sejarah perjuangan masyarakat Bali. Kita bukan mengambil foto diri kita, tapi keindahan apapun yang ada Bali.  Saya bahagia sekali saat itu, terimakasih Ya Allah ada teman sejenis Ayu dimuka bumi ini. Enggak ada keluh kesah, yang ada kekonyolan. Satu lagi pas jalan menuju ke Pasar Seni Sukowati, dia melihat dinding pagar yang katanya mirip di di drama Korea kolosal.

Ayu                 : Temboknya  mirip di drama Korea

Semua             :“ Ya Allah, Yu ___-

Pokoknya banyak kejadian-kejadian seru lucu. Pas turun di pelabuhan Ketapang, saya, Ayu, dan anak-anak lain menunggu bus datang, hingga akhirnya Ayu nyeletuk.

Rahayu           :  Eh inikan rumahnya Irwan (d’academy)

Semua             : Mana-mana ?

Rahayu           : “Inikan lagi di Banyuwangi,berarti rumahnya Irwan ?”

Semua             : (nyebur ke laut bareng-bareng)

Ada juga kejadian lucu pas di rumah makan Soka, dia jatuh kesandung sampai aku, Ratih, Azizah, sama Nurul enggak bisa berhenti ketawa. Kesandungnya di depan tempat makan dosen lagi. Entah si dosen pada lihat atau tidak. Kami ketawa-tawa sampai masuk ke dalam Bus, beruntung bus masih sepi jadi kita semua bisa ngakak-sengakak-ngakaknya. Sorry lhoh Yu, sumpah gaya jatuhnya limited edition. Aku sama Ratih nggak bisa berhenti ketawa sampai sekarang!

Sosok yang sering ku ceritakan pada Ibu

Dialah sosok yang sering kuceritakan pada Ibu, kepolosannya, ketika semua sudah memakai smartphone dan dia belum, hingga  kecerdasannya dalam menangkap mata kuliah. Bahkan saya pernah bilang ke ibu diantara Nurul, Ratih, Azizah, sama Ayu aku paling nyaman kalau sama Ayu. Ibu menawarkan untuk diajak main ke rumah. Saya sebenarnya sudah menawarkan main ke rumah, tapi belum kesampaian main juga. Dia juga kalau pulang ke Kebumen juga ngajak saya, dia juga berkali-kali menawarkan saya untuk maen ke rumahnya. InsyaAllah Yu, tapi kalau liburan kuliah pasti bakal kelamaan, karena saya pasti nggak berani ke Semarang sendirian TT. Mending pas libur sabtu-minggu saya ikut maen ke rumahmu atau kamu main ke rumah saya hihihi.

Berencana Libur ke Yogyakarta Bareng…

 Liburan kuliah pengen maen ke Jogja. Tapi Nurul ngajakin ke Tegal lalu ke Tangerang –galau- Jadi ceritanya liburan minggu-senin 11-12 Desember 2016, Ayu sama temennya yang ada di Undip pergi ke Jogjakarta mengunjungi temannya yang kuliah di sana. Dia bilang seneng banget bisa kesana. Sebenarnya saya sama Ayu ngerencanaiin liburan ke jogja itu liburan semester 4 hingga akhirnya gagal karena kehilangan feel buat piknik (?), efek capek habis pagelaran tari. Selain itu saya, Nurul, Azizah, sama Ratih juga ngerencanaain ke Jogja tapi gagal entah apa alasannya. Pas digabungin mau maen bareng berlima juga gagal TT. Habis main ke Jogja itu, Ayu cerita sama saya kalau dia ketagihan maen ke Jogja dan ngajak saya buat maen kesana. Tapi oh tapi saya sudah berencana ikut Nurul ke Tegal dan Tangerang. Entah semoga saja saya tidak jadi ikut Nurul dan akhirnya pergi ke Jogja. Tapi kalau nggak jadi semua ya udah deh, InsyaAllah masih ada waktu lain.

 Baik, sekian dulu cerita dari saya tentang Ayu, teman dekat paling asyik, unik, dan sederhana. Semoga pertemanan kita selalu terjalin dengan baik dan bisa bersilaturahmi saling main ke rumah. Aamiin

 

p.s / 16 Januari 2018

  • sekarang ayu udah pernah main ke rumahku, Januari 2017 (setahun yang lalu), tapi saya belum pernah ke sana ha ha ha.
  • Rencana setelah KKN bulan depan kita mau main bareng, usul saya sih tetep ke Jogja (efek nggak kesampaian pergi ke Jogja berdua sama Ayu)
  • Out of Topic, doain saya bisa wisuda tahun ini ya temen-temen :D,

 

4 respons untuk ‘Teman Dekat Paling Asyik, Unik, dan Sederhana

  1. rumahpintar256 berkata:

    Gaje? Apa kah itu? 😃✌
    Klo yg nulis insya Allah juga cerdas kan?
    Good posting.
    Kebumen? Temannya? Klo kamu?
    Jadi kangen ama kebumen, dulu aku sering banget main kesana.
    Anyway, thanks udah follow blog aku.
    👍👌 salam kenal

    Suka

Tinggalkan Balasan

Isikan data di bawah atau klik salah satu ikon untuk log in:

Logo WordPress.com

You are commenting using your WordPress.com account. Logout /  Ubah )

Foto Google

You are commenting using your Google account. Logout /  Ubah )

Gambar Twitter

You are commenting using your Twitter account. Logout /  Ubah )

Foto Facebook

You are commenting using your Facebook account. Logout /  Ubah )

Connecting to %s