Kondangan

Warning!

Judulnya kondangan, tapi ceritanya kemana-mana wqwq

Yaksip, jadi siang tadi saya kondangan di salah satu teman akrab saya Efa. Saya kesana bareng Ervin dan pacarnya. Nah, jadi ceritanya saya, Efa, dan Ervin itu temenan semasa SMA meskipun kita bertiga nggak pernah sekelas selama di SMA. Saya dan Efa sudah berteman sejak SD tapi hubungan kami biasa saja, sedangkan saya dan Ervin dekat gara-gara kita berada di ekskul yang sama pas SMA yaitu Paskibra. Kemudian penyebab Efa dan Ervin saling kenal kurang tahu juga sih wqwq (kayaknya sih gara-gara berada di jurusan yang sama tapi beda kelas) :D. Semasa sekolah sebenarnya kita tidak terlalu akrab paling cuman saling sapaan aja kalau ketemu. Kalau sama Ervin masih ketemu di ekskul.

Nah tapi waktu kelas 12 SMA (2014) tepatnya setelah UN dan nunggu2 pengumuman kita bertiga akhirnya malah deket banget. Entah dari mana pintu masuknya, aing beneran lupa. Kita jadi sering banget maen bareng. Naik perahu  Pantai Maroon, nyanyi2 di Sam Pho Kong, makan bakso dan lain-lain. Pokoknya deket banget deh. Lalu gara-gara saya keseringan cerita tentang BEAST (boyband korea) Efa yang suka drakor dan beberapa lagu korea akhirnya juga ketularan seneng itu boyband. Kita jadi BEAUTY bareng kecuali Ervin dia mah nggak suka korea2an wk

Oke, jadi ceritanya itu flashback dulu ya ha ha ha

Setelah lulusan SMA saya dan Ervin kuliah, sedangkan Efa bekerja. Kita jadi jarang maen bareng sih. Paling ketemu kalau ada urusan tertentu aja. Tapi kalau lebaran kita masih tetep bareng-bareng silaturahmi.

Dan tahun ini  kayaknya jadi tahun ke dua atau ke tiga buat mereka masing-masing dengan pasangannya wqwq. Karena udah lama mereka telah menemukan tambatan hati masing-masing sodara-sodara. Ervin telah menemukan cowok yang menurut aku sih cocok sama dia. Sedangkan Efa juga cocok banget sama cowoknya. Kalau saya teh jangan ditanya yaw. Soalnya saya sukanya bule, dan agak susah ketemunya jadi maafkeun. Lalu pada akhirnya selalu iseng jadi pengabdi dating site buat nyari bule ha ha ha. 

Temen2 nggak ada yang tahu kecuali Ayu kalau sebenarnya aing pengen punya pacar bule. Soalnya Aing nggak mau ngasih tahu. Takutnya dibilang muluk2. Kemudian mindset Ervin sama Nurul (temen kuliah) bahwa aing itu naksir abis sama polisi/tentara. Ya memang intinya saya diem-diem agak heboh berkualitas deh kalau ketemu anak-anak profesi itu. Aing memang seneng kok sama abdi negara karena pernah cerita2 gitu tapi yang nggak sok kegantengan ya. Aing teh benci banget abdi negara yang sok ganteng. 

Nah gegera aing pernah bilang  itu saya diledek. Eh Ervin sebenarnya juga naksir kok sama tentara, tapi yang kena korbannya aing mulu. Iyadeh, mungkin karena Ervin udah punya pacar (meskipun bukan tentara) akhirnya aing mulu yang kena ejek naksir-naksir abdi negara. Enggak papa deh diejek gitu yang penting sebuah rahasia kalau aing aslinya suka bule cuman Ayu sama kalian yang tahu, dan aing yakin tak akan tersebar. Dokumen Musda sangat rahasia ha ha ha. 

Kurang lebih sepuluh hari yang lalu saya tuh bikin grup WA karena udah lama banget nggak ketemu dan kontekan sama mereka. Finally, Efa nanya “kamu kemana aja sih Mak, kok WA nggak pernah On”? Saya jawab “On terus atuh Nak, mungkin kamu ngontek di WA lama.” Ternyata benar selama ini Efa ngontek aku di WA yang lama. Uuuw padahal kan aku udah pernah  ngechat pakai wa ku yang baru ___-.

Setelah itu kita bertiga ramai di grup, Ervin yang bulan depan mau sidang skripsi (cepet banget karena nggak ada KKN), Efa yang bulan ini ternyata mau nikah dan minta tolong saya nyatetin nama2 temen SD dan suruh membagikan undangannya (ternyata dapat angpao), dan aing yang sibuk bikin proposal skripsi dan bulan depan juga mau KKN __.

Nah setelah kabar Efa mau nikah, aing sama Ervin rencananya mau berangkat boncengan. Tapi lain hari Ervin ngabarin  kalau dia berangkat sama pacarnya. Jadi mau tetep bareng apa nggak? Nasib jomblo eh single akhirnya saya bingung dong. Kalau berangkat bertiga nggak enak juga yang satu motor boncengan mesra, sini yang motoran sendiri merana tak ada cinta. Kalau berangkat sama temen2 yang lain entah kok merasa males aja. Kondangan sendirian? Hah apalagi. Udah pernah sih dan nggak mau lagi__-. Akhirnya tetep nekat bareng mereka. Soalnya menurut aing pacar Ervin itu baik dan lebih pentingnya lagi sopan. Jadinya bisa slow kalau sama Ervin. Ah mereka bener2 pasangan yang ideal. Sampai rumah Ervin pukul 11.11 WIB, udah ada si bang R (umurnya lebih tua dua tahun dari Ervin dan saya kalau nggak salah). Dan disana saya diledek ibunya Ervin mana pasangannya, Ervin pun ikut meledek bawa-bawa dua Akpol yang ketemu di bandara lebaran tahun lalu dan bawa2 si A (pegawai TU  & guru bahasa Inggris di sekolah tempat saya magang). Hu hu hu syedih. . .

Akhirnya kita berangkat bareng, dan diperjalanan saya flashback. Andai aing nerima cintanya si A mungkin aing nggak bakal kayak gini. Apalagi si A yang baru aja deket September lalu, dan temen-temen sekelompok magang dukung banget karena menurut mereka si A itu perfect banget. Tapi ya gimana orang aing nggak suka sama dia, nggak ada rasa, walaupun dia ibadahnya oke, bahasa Inggrisnya oke, karir oke, serta ramah sopannya minta ampun. Tetep saya nggak jatuh cinta sama dia dan cinta itu nggak bisa dipaksa bukan #eaa (Kapan-kapan saya ceritain deh yang ini).

Sampai disana acara ramai banget, kami langsung salaman sama kerabatnya di depan, kemudian ngisi buku tamu dan dikasih souvenir sisir rambut. Kemudian kita bertiga salaman sama bapak ibunya bang D, bang D, Efa, kemudian ibu bapaknya Efa. Ini urut ha ha ha. Habis itu foto cekrek!

Setelah itu, kita nggak ngobrol banyak sama pengantinnya karena mereka sibuk nyalamin tamu. Setelah itu kita makan. FYI, saya paling pemalu kalau ngambil makan di kondangan. Padahal itu makanan kan buat tamu kan ya? Entah saya mesti malu-malu tapi mau. Tapi kondangan dengan Ervin tuh beda banget. Aku sampai ngomong langsung sama dia. Yaiyalah emang Ervin tuh anak super PD pol kalau soal ambil makanan mah wqwq. Kita ambil bakso, kemudian Ervin ngajak makan nasi ayam lodeh, sambel goreng ati, sup dkk. Aku mau soto aja, kemudian akhirnya Ervin ngikut soto. Nggak jadi nasi ayam dkk. Sedangkan pacarnya Ervin cukup bakso doang ha ha

Setelah itu ketemu tiga temen SMA lain, Sari ngajak pacarnya, tapi langsung pulang. Yang dua si Wiwin (nama cewek) sama Mutiara. Saya sama Wiwin itu deket banget semasa SMA kita dua tahun sekelas. Kabarnya Wiwin mau nikah habis lebaran nanti. Aamiin saya doain Win lancar. Sedangkan Muti saya nggak terlalu kenal jadi biasa aja. Kemudian kita selca bareng 🙂

Seneng deh bisa hadir di acara nikahannya Efa. Pas tadi di rumah Ervin sebelum berangkat, ibunya Ervin tanya kalau habis ini yang bakal nikah siapa? Saya jawab Ervin!

Aamiin

Sekian cerita kali ini, see yaw~

4 respons untuk ‘Kondangan’

Tinggalkan Balasan

Isikan data di bawah atau klik salah satu ikon untuk log in:

Logo WordPress.com

You are commenting using your WordPress.com account. Logout /  Ubah )

Foto Google

You are commenting using your Google account. Logout /  Ubah )

Gambar Twitter

You are commenting using your Twitter account. Logout /  Ubah )

Foto Facebook

You are commenting using your Facebook account. Logout /  Ubah )

Connecting to %s