Flashdisk

Flashdisk, ya sebuah benda kecil serta penting yang hampir selalu ada di kantong kita masing-masing –yang membutuhkan-. Lalu apakah kalian sering kehilangan benda kecil itu? Kalau iya, sama! *tos. Kehilangan flashdisk itu momen yang paling nyebelin, mending kehilangan pacar deh daripada kehilangan flashidisk karena faktanya memang nggak punya pacar~~

Pertama kali punya flashdisk sendiri itu pas kelas XI SMA (2013), karena sebelumnya aku sering minjem saudara. Lagipula dulu memang nggak penting-penting amat punya FD jadi belum memutuskan untuk beli sendiri. Hingga akhirnya ketika kelas XI itu udah lumayan penting harus punya FD dan akhirnya saya memutuskan untuk beli juga. Saya membeli FD warna hitam kapasitasnya 6 GB, tapi nggak lama kemudian FDnya ilang. Padahal belum ada sebulan lhoh. Nggak tahu ilangnya kemana. Entah hilang di rumah, di sekolah, atau di warnet. Toh faktanya saya memang pelupa dan teledor akut orangnya. Kesel? Iya!

Tidak lama kemudian saya memutuskan membeli lagi FD warna kuning putih gitu dengan kapasitas 8 GB, lucu memang kenapa nggak beli ukuran yang 4 GB aja. Dan baru dipakai tiga bulanan langsung lenyap. Keknya sih hilang di depan warnet kali.Ceritanya saya itu parno banget dengan tugas Matematika yang di suruh Pak Guru. Jadi si Pak Guru itu menyuruh siswanya buat nyari materi tentang soal-soal Peluang. Nah karena saya itu orangnya penurut dan rajin malamnya saya mencari soal-soal itu dan memutuskan buat nge-print besok pagi. Paginya saya nge-print dengan harapan masih memiliki waktu yang lumayan. Setelah nge-print selesai, saya merasa sudah memasukkan FD itu diplastik print-printan dan langsung tancap gas ke sekolah. Namun ketika sampai tiba di kelas, FD yang saya taruh di plastik itu nggak ada. Saya cari di tas, di kantong enggak ada semua. Kesel part II kan?! Apalagi baru tahu kalau ternyata tugas itu nggak wajib. Si Pak Guru ternyata pesen kalau mau nyari silahkan kalau nggak ya nggak papa. Oke fine, tambah kesel. Lalu saya memutuskan enggak membeli FD lagi dan kalau ada tugas ya udah minjem aja. Soalnya udah kesel banget kehilangan benda kecil itu.

Pas kelas XII (2014) selesai melaksanakan UN, dan lagi kluntang-kluntung menunggu hasil UN yang masih sangat lama. Di kantin Bu Prawit, Ervin datang memberi sebuah kabar kalau iya mendapat tiga buah undangan buat ikut seminar di Museum Ronggowarsito. Seminarnya tentang penemuan-penemuan fosil gitu. Lalu Ervin pun memberikan undangan itu pada saya dan Unik. Kita pun sepakat buat datang. Itung-itung refreshing habis UN dan dibuat pengalaman, daripada boring di rumah..

Saat masuk, sebelumnya kita diberi sebuah tas bertuliskan Visit Jateng – Wonderfull Indonesia yang lumayan besar tasnya dan juga sekotak snack. Di dalam tas tersebut terdapat dua note book, bolpen lucu banget, dan buku “kerajinan tangan dari bambu”. Dan tanpa diduga sebelumnya, pas pertengahan acara tuh panitia bagiin sebuah benda kecil berwarna putih yang masih terbungkus wadahnya. Panitia mengoper benda itu kepada para peserta, dan tibalah benda putih itu sekarang ditangan saya. Saya kaget, ini beneran dapat FD? Ukuran 4 GB? Sumpah saya diem-diem kegirangan dan ngomong pelan dengan Ervin. Tapi saya akhirnya mikir, paling bentar lagi ilang. Udah negative thingking sih. Tapi negative thinking saya tiba-tiba terlupakan ketika pas pulang dikasih makan siang nasi kotak berisi nasi, rendang, bacem telur, mie, acar, dan tumis buncis bakso. Serta dikasih amplop yang berisi uang 70rb. Ya Lord, Alhamdullilah, saya nggak pernah nyangka ikut acara seminar hari itu dan ternyata pulang-pulang dapatbanyak banget rezeki.

Lalu bagaimana nasib FDnya apakah akhirnya hilang juga?
Begini, jadi Alhamdullilah sekali FD itu bertahan selama dua tahun, karena faktanya FDnya hilang di penghujung semester 4 tepatnya pertengahan 2016. Seinget saya FD itu saya taruh di sofa rumah, tapi ketika di cari malah nggak ada. Ngeselin deh pokoknya karena sifat teledor dan pelupa saya nggak pernah hilang. Saya cari kesana kemari hingga akhirnya saya pasrah deh. Karena saya masih malas beli, sejak kehilangan FD putih itupun akhirnya saya minjem FD merah hitam milik keponakan saya yang nggak kepakai.
Lalu nggak ada angin nggak ada ujan pemirsa, FD putih yang sudah lama hilang itu tanpa sengaja ditemukan. Jadi bulan Februari 2018 “kemarin” saya di rumah lagi nyari-nyari buku yang diatas lemari kamar. Ketika tak sengaja melihat ke bawah belakang lemari saya melihat benda kecil putih berpita biru tua yang nampak berkilau. Saya seneng banget dong, ini FD yang udah lama banget hilang. Akhirnya ketemu juga, tapi kok bisa di belakang lemari sih? Pikirku. Tapi itu nggak penting lagi, karena sudah ketemu. Ketika saya coba tancapkan di laptop Alhamdullilahnya masih bisa. Soalnya tutupnya juga udah kelamaan hilang kemana. Setelah itupun saya akhirnya membawa dua FD. Lalu masih bulan itu juga FD putih itu dipinjem Kurnia – temen baru di KKN buat burning VCD. Nah Kurnia dan saya sendiri juga lupa kalau setelah burning kita belum meminta FD itu kembali. Saya sih udah mengikhlaskan karena kalau semisal yang ngilangin temen, saya malah merasa biasa aja. Lagipula saya sudah pasrah dengan FD putih itu yang suka ngilang. Tapi temen saya bilang bakal ganti kalau FDnya ilang. Selang udah ada seminggu, kita balik ke tempat burning dan ternyata masih ada FDnya. Alhamdullilah, saya malah nggak enak sendiri kalau diganti baru.

Lalu usut punya usut FD temen saya si Nurul itu rusak, karena sekarang saya pegang dua FD, akhirnya FD yang putih itu pun saya pinjamkan ke dia. Tapi kemudian nggak lama saya merasa kesel lagi. Jadi awal April 2018 lagi nge-print di tempat print-an. Saya itu inget kalau saya udah nyabut FD merah hitam dari CPU. Tapi ketika dua hari kemudian saya mencari FD itu saya lupa FDnya saya taruh dimana. Saya inget-inget pas kejadian, pokoknya FD udah saya cabut dari CPU tapi masalahnya saya lupa naruh dimana dan udah dua hari juga saya nggak pakai itu FD. Entah, sekarang saya nggak tahu lagi itu FD merah hitam punya keponakan saya hilang kemana. Padahal FD isinya penting banget, dan sekarang saya kesulitan kalau mau nge-print. Lalu jalan satu-satunya adalah meminta kembali FD putih -penuh cerita- yang telah saya pinjamkan ke Nurul. Hu hu~

Kalau kalian udah pernah kehilangan Flashdisk berapa kali?

6 respons untuk ‘Flashdisk

Tinggalkan Balasan

Isikan data di bawah atau klik salah satu ikon untuk log in:

Logo WordPress.com

You are commenting using your WordPress.com account. Logout /  Ubah )

Foto Google

You are commenting using your Google account. Logout /  Ubah )

Gambar Twitter

You are commenting using your Twitter account. Logout /  Ubah )

Foto Facebook

You are commenting using your Facebook account. Logout /  Ubah )

Connecting to %s