Kenangan dan Kebohongan di Masa Kecil

Kehidupan masa kecil saya itu bisa dibilang bahagia banget. Setiap hari sepulang sekolah isinya maen terus. Enggak peduli panasnya terik hingga bisa merasakan teduhnya matahari yang akan tenggelam. Sepulang sekolah menyempatkan waktu buat nonton Si Bolang dulu sambil makan, habis itu langsung maen di halaman rumah. Dulu di halaman rumah ada pohon rambutan dan pohon mangga yang tumbuh besar. Rindang banget kalau pagi, tapi dewasa ini sudah ditebang untuk kepentingan tertentu.

Waktu kecil saya dan teman-teman suka banget maen petak umpet, sudamanda, kelereng, lari-larian, spelan, pisang-pisangan, kasti, lompat tali, gobak sodor, mikado, dino, dakon, pencok-pencokan, pasaran, orang-orangan, doraemon, koko riko, dan juga permainan tangan diiringi nyanyian (lupa namanya apa), sepedaan sampai desa sebelah, dan lain-lain.

Saya masih ingat beberapa kenangan masa kecil saya yang konyol di sela-sela atau setelah permainan. Kalau lagi maen petak umpet atau permainan kasti dan tiba-tiba ada abang tukang bakso langganan lewat pasti saya berhenti maen dan mengatakan “nas” dulu buat ijin mau beli bakso. Lalu saya makan di dalam rumah sambil merhatiin temen-temen lain yang masih lanjut maen. Segitunya, saya memang penyuka bakso fix dari kecil banget dan setiap hari saya beli dengan harga 3000 rupiah. Dulu masih murah dan dapat banyak ada bakso besar, beberapa bakso kecil, mie putih, mie kuning, dikasih gajih juga, dan saya selalu pesen nggak pakai sawi karena waktu kecil saya anti sayuran.

Saya pernah berbuat konyol selain kisah diatas dimana ketika bermain, pasti kadang ada yang namanya sandalnya putus kan? Atau pedhot dalam bahasa Jawa-nya. Nah tiap sandal saya putus, pasti sama ibu/bapak nggak dibeliin sandal baru lagi tapi malah dikasih tali rafia buat nyambungin lagi, adalah pokoknya caranya sehingga sandal yang pedhot tadi bisa dipakai lagi. Nah karena saya bosen pakai sandal itu dan kebetulan waktu itu di warung lagi banyak yang jual sandal jepit warna cokelat (merk lupa), alhasil saya diam-diam nyemplungin salah satu sandal itu ke sumur. Lalu habis bermain saya bilang ke ibu kalau sandal yang satunya hilang. Ibu pun kemudian ikut nyari-nyari tapi nggak ketemu, jelas karena saya sudah masukan ke sumur. Alhasil saya akhirnya dibelin sandal baru he he he

Kekonyolan yang lain yaitu saat kelas 2 SD, dan wali kelas saya amat sangat galak sekali. Saya pernah ditampar gara-gara tidak bisa menyelesaikan soal matematika dengan benar. Saya tentu saja nangis waktu itu, bayangin kelas 2 SD ditampar sama guru. Tapi saya tidak pernah bilang dengan orang tua saya. Malah saya cerita tentang itu diusia SMP kalau tidak salah.

Karena dapat guru yang killer, saya jadi agak males ke sekolah. Hingga suatu hari harus berbohong dengan ibu. Jadi ceritanya saya waktu kecil sering banget kena sakit gigi. Hingga akhirnya saya berbohong dengan ibu dan menggunakan alasan bahwa saya sedang sakit gigi dan ingin izin tidak berangkat sekolah. Lalu ibu membelikan saya obat sakit gigi, setelah ibu datang membawa obat saya disuruh minum. Tentu saya pura-pura minum obat itu padahal obatnya masih di mulut untung tidak pahit. Entah dapat ajaran dari mana itu :3. Kemudian saya ijin ke sumur dan ibu lanjut masak. Finally, saya buang itu obat ke sumur. Sumur oh sumur malang nian nasibmu~

Kenangan lain yang mungkin bikin elus dada yaitu dimana saya diajak kondangan sama ibu, dan kebetulan ada hiburan dangdut. Pasti ada orang yang jualan mainan kan? Nah saya pengen dibelikan sejenis boneka anjing yang ada baterainya jadi bisa gerak-gerak sendiri gitu anjingnya. Nah ibu malah membelikan mainan papan tulis (bukan papan tulis kayu/triplek). Ini papan tulis yang bisa di cap menggunakan cap dari stempel berbentuk bangun datar lingkaran, segitiga, persegi, dan bisa menggunakan pulpen asli dari alat tersebut. Saya tidak tahu itu namanya permainan apa. Tapi sebenarnya asyik juga karena bisa belajar mengenal bangun datar dan tulis menulis.

Ada cerita lain lagi, dulu saya juga suka banget bermain orang-orangan kertas. Lucu-lucu gitu gaun-gaun dan orang-orangnya. Lalu membuatkan rumah beserta perabotan rumahnya dari barang-barang bekas, lalu bermain drama menggunakan mereka sebagai lakon sedangjan saya dan teman sebagai pengisi suara. Enggak pernah bosen permainan itu. Dulu dibeliin mobil-mobilan juga sama bapak, padahal saya nggak minta kayaknya. Kayaknya sih.

Saya berani menceritakan kisah kebohongan saya di waktu kecil itu ketika usia SMP kalau tidak salah, dan ibu justru malah kaget dan tertawa mendengarnya. Btw, saya waktu kecil itu pendiam banget tapi kalau udah asyik maen dengan temen-temen ya happy aja. Sampai dewasa ini juga masih pendiem tapi kadang-kadang ya begitu sifat enggak tahu malu, konyol, anti jaim tiba-tiba datang disaat bersama orang-orang tertentu. Intinya cocok-cocokan aja sama orang. Dewasa ini juga heran bagaimana mungkin saya waktu kecil bisa berbohong segitunya dan mengapa selalu ingat sampai sekarang. Wah tampaknya saya punya salah sama ibu banyak banget ya.

Dear Ibu,

Maafkan kebohongan dan kenakalan anakmu waktu kecil dulu ya bu. Terimakasih atas segala kasih sayang mu. Aku percaya kasihmu tiada henti untukku, dan akan selalu memaafkan kesalahanku. Love you 🙂

Paranoid

Akhir-akhir ini kalau saya sedang melakukan aktivitas hal-hal yang bersifat menghibur diri alias menyenangkan, jantung saya malah sering berdebar nggak karuan. Semacam takut gitu sama apa yang akan terjadi nanti. Contohnya ketika saya sedang menonton film atau drama Korea di beberapa menit tayang tiba-tiba ada aja hal-hal yang saya pikirkan dan tanyakan sendiri diluar tontonan seperti pemikiran dan pertanyaan skripsi kapan ya di acc? Antara seminar atau publikasi entar kedapatan yang apa ya? Sidang rasanya gimana sih? Entar ribet nggak ya ngurus ini itu? Dan pertanyaan lainnya diselingi debaran jantung saya yang nggak karuan. Karena pertanyaan dan debaran jantung yang tiba2 saja muncul alhasil saya sudah nggak fokus lagi sama tontonannya, lalu saya pun mengademkan kondisi saya sendiri bahwa bukan hanya saya saja yang mengalami kayak gini, teman-teman yang lain juga ngerasain hal yang sama. Kamu juga butuh hiburan, paranoidnya harus dikurangin. Lalu beberapa detik kemudian pertanyaan-pertanyaan itupun hilang dan jantungnya normal kembali dan saya menyetel ulang bagian yang tidak terlalu saya fokuskan tadi.

Waktu lulus SMA, 2014 lalu, saya pernah bilang pada diri saya sendiri bahwa pintu gerbang kehidupan yang sebenarnya sudah dibuka. Ya, kita sudah tidak lagi pakai seragam putih abu-abu lagi. Ketika pintu gerbang itu udah dibuka kita akan dihadapkan pada pilihan-pilihan yang ada seperti mau lanjut kuliah, kerja, atau kuliah sambil kerja. Saya pilih lanjut kuliah berkat dukungan orang tua.

Masa kuliah awal semester 1-3 itu merupakan dimana beban yang dipikul masih ringan banget, paling tugas kelompok. Tapi bikin BT juga kalau ada beberapa teman kelompok yang nggak bisa diajak kerja sama. Saya dan teman-teman dekat saya paling deg2an kalau ada pembagian kelompok tugas, takutnya kena temen-temen yang susah diajak kerjasama. Semester 4-5 itu adalah semester tersibuk. Di semester 4 kita ada pagelaran seni tari dan drama. Persiapannya harus matang. Ide, waktu, materi, dan tenaga harus maksimal, apalagi puasa-puasa juga harus latihan. Alhamdulillahnya kita dapat juara 3.

Di semester 5 juga begitu ada pagelaran seni musik, namun tidak mendapat juara.

Semester 6,7 malah udah agak nyantai lagi (menurutku sih). Cuman pas jatah liburan masuk ke semester 7 dipakai buat magang kependidikan 3 selama satu bulan setengah. Now, semester 8 udah sibuk bikin skripsi, dan bikin paranoid, seperti yang sudah saya tuliskan di atas. Well, saya belum tahu bakal wisuda periode September / Desember harapannya tahun ini, 2018.

Disela-sela aktivitas yang menyenangkan atau sedang santai ketakutan lain juga muncul seperti entar kalau udah lulus saya bakal jadi guru nggak ya? Soalnya selama ini dididik untuk menjadi seorang guru. Saya lupa kapan pertama kali berubah pikiran untuk tidak menjadi guru, ya kalau tidak salah mulai semester 6 saya malah punya tujuan lain seperti akan melamar di kantor yang menerima all jurusan atau melamar di bank-bank yang seringkali menerima pelamar dari all jurusan. Entah sepertinya menjadi guru bukan profesi yang saya ambil nantinya, meskipun waktu kecil kalau ditanya tentang cita-cita saya pasti menjawab guru, begitu kata ibu saya. Lulusan calon guru nggak harus jadi guru kan? Biar waktu yang menjawab jadi apa saya nanti.

Selain pendidikan dan karir, pertanyaan tentang cinta kadang juga muncul. Aneh nggak sih ketika kita merasa suka sama seseorang, eh ternyata seseorang itu biasa aja sama kita. Ketika seseorang begitu perhatian sama kita, eh malah kitanya yang biasa aja. Enggak bisa ditebak memang perasaan suka itu kapan. Dan itu pernah beberapa kali saya alami. Dari mereka, banyak yang perhatian sih dengan saya, tapi saya tidak memiliki perasaan kepada mereka. Waktu itu saya masih usia SMP, SMA. Ada beberapa anak yang naksir saya tapi di usia itu saya belum berani pacaran, dan saya juga tidak memiliki perasaan pada mereka. Intinya bukan untuk sembarang hati perasaan ini wqwq. Kuliah semester 7 waktu magang 3 malah ditaksir sama si A guru di sekolah tempat Saya magang. Lagi-lagi saya juga tidak memiliki perasaan padanya. Lalu ketika saya memutuskan benar-benar jatuh cinta dengan NHA disitulah saya langsung patah hati. Mungkin itu adalah pembalasan buat saya agar lebih menghargai keberadaan orang-orang yang perhatian dengan saya. Orang-orang yang tulus sayang dengan kita. Oh terimakasih atas pelajarannya. Tapi jujur, saya tidak bisa jatuh cinta dengan sembarang hati, jadi maafkan sikap saya di waktu-waktu itu. Saya memilih untuk tidak pernah menjalin hubungan yang namanya pacaran dengan siapapun sampai detik ini. Biarin aja dengan ledekan atau pertanyaan teman-teman seperti, “eh serius kamu belum pernah pacaran?”

Teman di KKN pernah bilang kalau dia itu penasaran banget sama jodohnya kelak dan kemudian dia tanya sama saya juga. Saya jawab enggak terlalu penasaran juga sih. Kelabilan haqiqi saya yaitu saya pernah pengen dapat jodoh bule, atau abdi negara gitu. Tapi seiring waktu keknya kita nggak bisa memutuskan kita harus dapet jodoh kayak gini, atau dapet jodoh kayak gitu deh.

Pendidikan, karir, cinta udah, apalagi ya? Kematian mungkin?

Kita tidak pernah tahu kapan kematian akan datang. Hari ini masih sehat, tahu-tahu besok tidak ada. Tengah malem kalau kebangun, saya kadang mikir gimana kelak setelah kematian datang menghampiri. Banyak sekali yang harus dipertanggungjawabkan bukan.

Kalian juga pernah berpikir begitukah?

Yah, begitulah postingan yang menceritakan keparanoidan yang saya alami akhir-akhir ini.

See you~

Mendadak ke Tangerang – Jakarta

“Musda ada rencana liburan nggak?”

“Enggak ada Rul, gimana?”

“Ke Tangerang yuk?”

“Kapan?”

“Akhir Maret kalau nggak, awal April.”

Begitulah kira-kira pesan whatsapp dari Nurul, pertengahan Maret lalu. Saya belum bisa menyetujui langsung karena saya masih menjadi anak ibu bapak plus berstatus sebagai mahasiswa yang belum bisa nyari uang sendiri ha ha. Maka dari itu saya harus tanya dulu ke Ibu boleh nggak kesana sekalian minta uang saku buat kesana haha

Alhasil ibu ngebolehin. Bapak? Oke juga~

Tujuan kami kesana yaitu buat refreshing karena habis mengikuti program KKN selain refreshing juga untuj mengunjungi ortunya Nurul yang merantau di Tangerang. Jadi ortunya punya usaha warteg gitu disana. Dulu sempet buka warteg di Jakarta tapi sekarang buka di Tangerang.

Rabu, 4 April 2018 pukul 8 pagi kami berangkat kesana menaiki transportasi kereta api dari Stasiun Tawang ke Stasiun Pasar Senin. Kalau boleh jujur sih itu pertama kali saya naik kereta api. Iya, dari dulu saya pengen banget naik kereta. Tapi nggak tahu mau kemana, toh kampus saya juga berada di kota tempat kelahiran saya. Punya beberapa temen deket tapi tranportasi yang mereka pakai buat pulkam yaitu sepeda motor, bus atau travel gitu, karena memang tidak ada jalur kereta api tujuan sana.

Pukul setengah tiga sampai di Senen, kami segera pesen GrabCar buat menuju ke Tangerang. Selama perjalanan saya puasin tuh lihat pemandangan gedung-gedung Jakarta, soalnya sudah cukup lama saya tidak ke Jakarta lagi dan paling cuman lihat di TV. Kami sampai di Tangerang pukul setengah 5 sore. Ibu dan tantenya Nurul sudah stand by menjemput kita. Hal yang saya rasain waktu turun dari kereta dan mobil yaitu atmosfer yang udah beda, ini di Kota orang suasananya pasti beda banget dengan kota sendiri.

Selama di Tangerang saya diajak kemana-mana, soalnya tempat jualan dan tempat tinggalnya memang strategis buat kemana-mana. Tempatnya beneran deket dengan Metropolis Mall, dan juga TangCity Mall yang bisa dikunjungi dengan jalan kaki.

Di Tangerang saya tidak lupa juga buat ngerasain makanan-makanan favorit saya sejak kecil yaitu bakso dan mie ayam. Itu adalah makanan yang tidak boleh absen kalau mengunjungi tempat baru. Tapi kalau yang mie ayam sih boleh absen deng heuheu. Lalu saya temukan perbedaan kalau di Tangerang bakso atau mie ayam tidak lupa selalu dikasih kecambah. Kalau di Semarang free kecambah haha. Untuk sekarang saya sudah cukup ‘lumayan’ menyukai kecambah jadinya no problem ada kecambahnya. Terus makan juga soto mie Bogor, sumpah ini enak banget. Btw, yang jual asli orang Bogor. Serius saya pengen makan soto mie Bogor lagi ___”

Saya disana juga diajak maen ke Taman Gajah, Taman Potret, juga ke Pasar Sore naik angkot. Angkot adalah transportasi yang sudah lama tidak pernah saya naiki. Padahal di Semarang banyak sekali angkot wara-wiri. Dan terakhir kali naik angkot itu waktu saya masih kecil sekali. Kata Nurul pasar Sore itu kayak pasar Johar di Semarang sembarang kebutuhan ada. Disana saya dicobain jajanan namanya kue ape semacam serabi gitu, dan lagi-lagi saya suka rasanya.

Minggu, 8 April 2018 saya, Nurul, dan ortunya memutuskan buat maen ke Jakarta tepatnya ke Monas. Waktu 2009 lalu saya cuman bisa ngelewatin Monas dan sekarang akhirnya saya bisa menapakkan kaki kesana. Kalau Nurul dan ortunya sih udah beberapa kali ke sana. Perjuangan ngantri naik ke puncaknya pas hari libur luar biasa. Kurang lebih dua jam setengah ngantri. Saya salut dengan mbak2 hamil yang di depan saya, dia kok kuat banget gitu. Sampai dipuncak terbayarkan sih kena angin sepoi gitu dan bisa lihat pemandangan haha. Lima menit diatas cukup lalu kami turun lagi wqwq

Sebenarnya saya ditawari mau lanjut ke Kota Tua atau tidak, tapi karena saya sudah capek saya memutuskan untuk tidak jadi kesana. Kakinya nggak kuat, udah pengen istirahat.

Senin, 9 April 2018 kami pulang. Jadwal Kereta ke Semarang pukul 1 siang. Pokoknya selama liburan disana semua momen menyenangkan apalagi ortunya Nurul itu baik banget dan saya selalu dihargai selama disana. Banyak kebaikan-kebaikan yang mereka berikan pada saya.

Terima kasih Jakarta penuh cinta, Tangerang sejuta sayang, Semarang aku pulang 😀

[Dibuang sayang]
-Jadi tiap malem, ibunya si Nurul pasti stand by di depan televisi buat lihat Anak Langit, iya beliau suka sekali nonton itu. Mau tidak mau harus ikut nonton meski saya tidak paham jalan ceritanya karena tidak pernah mengikuti.

– Di warteg yang jadi koki itu bapaknya Nurul karena malah beliau yang pinter masak. Yg mbuatin nasi goreng tiap malem buat makan malem yaitu si bapak. Nurul suka baget nasgor tiap buatan bapaknya. Saya malah suka banget sayur asem, dan ikan asinnya. Meskipun saya hanya ngambil kuah dan sedikit kolnya karena saya memang tidak terlalu suka sayuran. Kuahnya seger.

– Wartegnya laris banget, pelanggannya juga asik dan ramah. Suka deh kalau ada yang sesekali nanyain pakai bahasa Indonesia dengan logat Sunda mereka.

See you ^^