Mendadak ke Tangerang – Jakarta

“Musda ada rencana liburan nggak?”

“Enggak ada Rul, gimana?”

“Ke Tangerang yuk?”

“Kapan?”

“Akhir Maret kalau nggak, awal April.”

Begitulah kira-kira pesan whatsapp dari Nurul, pertengahan Maret lalu. Saya belum bisa menyetujui langsung karena saya masih menjadi anak ibu bapak plus berstatus sebagai mahasiswa yang belum bisa nyari uang sendiri ha ha. Maka dari itu saya harus tanya dulu ke Ibu boleh nggak kesana sekalian minta uang saku buat kesana haha

Alhasil ibu ngebolehin. Bapak? Oke juga~

Tujuan kami kesana yaitu buat refreshing karena habis mengikuti program KKN selain refreshing juga untuj mengunjungi ortunya Nurul yang merantau di Tangerang. Jadi ortunya punya usaha warteg gitu disana. Dulu sempet buka warteg di Jakarta tapi sekarang buka di Tangerang.

Rabu, 4 April 2018 pukul 8 pagi kami berangkat kesana menaiki transportasi kereta api dari Stasiun Tawang ke Stasiun Pasar Senin. Kalau boleh jujur sih itu pertama kali saya naik kereta api. Iya, dari dulu saya pengen banget naik kereta. Tapi nggak tahu mau kemana, toh kampus saya juga berada di kota tempat kelahiran saya. Punya beberapa temen deket tapi tranportasi yang mereka pakai buat pulkam yaitu sepeda motor, bus atau travel gitu, karena memang tidak ada jalur kereta api tujuan sana.

Pukul setengah tiga sampai di Senen, kami segera pesen GrabCar buat menuju ke Tangerang. Selama perjalanan saya puasin tuh lihat pemandangan gedung-gedung Jakarta, soalnya sudah cukup lama saya tidak ke Jakarta lagi dan paling cuman lihat di TV. Kami sampai di Tangerang pukul setengah 5 sore. Ibu dan tantenya Nurul sudah stand by menjemput kita. Hal yang saya rasain waktu turun dari kereta dan mobil yaitu atmosfer yang udah beda, ini di Kota orang suasananya pasti beda banget dengan kota sendiri.

Selama di Tangerang saya diajak kemana-mana, soalnya tempat jualan dan tempat tinggalnya memang strategis buat kemana-mana. Tempatnya beneran deket dengan Metropolis Mall, dan juga TangCity Mall yang bisa dikunjungi dengan jalan kaki.

Di Tangerang saya tidak lupa juga buat ngerasain makanan-makanan favorit saya sejak kecil yaitu bakso dan mie ayam. Itu adalah makanan yang tidak boleh absen kalau mengunjungi tempat baru. Tapi kalau yang mie ayam sih boleh absen deng heuheu. Lalu saya temukan perbedaan kalau di Tangerang bakso atau mie ayam tidak lupa selalu dikasih kecambah. Kalau di Semarang free kecambah haha. Untuk sekarang saya sudah cukup ‘lumayan’ menyukai kecambah jadinya no problem ada kecambahnya. Terus makan juga soto mie Bogor, sumpah ini enak banget. Btw, yang jual asli orang Bogor. Serius saya pengen makan soto mie Bogor lagi ___”

Saya disana juga diajak maen ke Taman Gajah, Taman Potret, juga ke Pasar Sore naik angkot. Angkot adalah transportasi yang sudah lama tidak pernah saya naiki. Padahal di Semarang banyak sekali angkot wara-wiri. Dan terakhir kali naik angkot itu waktu saya masih kecil sekali. Kata Nurul pasar Sore itu kayak pasar Johar di Semarang sembarang kebutuhan ada. Disana saya dicobain jajanan namanya kue ape semacam serabi gitu, dan lagi-lagi saya suka rasanya.

Minggu, 8 April 2018 saya, Nurul, dan ortunya memutuskan buat maen ke Jakarta tepatnya ke Monas. Waktu 2009 lalu saya cuman bisa ngelewatin Monas dan sekarang akhirnya saya bisa menapakkan kaki kesana. Kalau Nurul dan ortunya sih udah beberapa kali ke sana. Perjuangan ngantri naik ke puncaknya pas hari libur luar biasa. Kurang lebih dua jam setengah ngantri. Saya salut dengan mbak2 hamil yang di depan saya, dia kok kuat banget gitu. Sampai dipuncak terbayarkan sih kena angin sepoi gitu dan bisa lihat pemandangan haha. Lima menit diatas cukup lalu kami turun lagi wqwq

Sebenarnya saya ditawari mau lanjut ke Kota Tua atau tidak, tapi karena saya sudah capek saya memutuskan untuk tidak jadi kesana. Kakinya nggak kuat, udah pengen istirahat.

Senin, 9 April 2018 kami pulang. Jadwal Kereta ke Semarang pukul 1 siang. Pokoknya selama liburan disana semua momen menyenangkan apalagi ortunya Nurul itu baik banget dan saya selalu dihargai selama disana. Banyak kebaikan-kebaikan yang mereka berikan pada saya.

Terima kasih Jakarta penuh cinta, Tangerang sejuta sayang, Semarang aku pulang 😀

[Dibuang sayang]
-Jadi tiap malem, ibunya si Nurul pasti stand by di depan televisi buat lihat Anak Langit, iya beliau suka sekali nonton itu. Mau tidak mau harus ikut nonton meski saya tidak paham jalan ceritanya karena tidak pernah mengikuti.

– Di warteg yang jadi koki itu bapaknya Nurul karena malah beliau yang pinter masak. Yg mbuatin nasi goreng tiap malem buat makan malem yaitu si bapak. Nurul suka baget nasgor tiap buatan bapaknya. Saya malah suka banget sayur asem, dan ikan asinnya. Meskipun saya hanya ngambil kuah dan sedikit kolnya karena saya memang tidak terlalu suka sayuran. Kuahnya seger.

– Wartegnya laris banget, pelanggannya juga asik dan ramah. Suka deh kalau ada yang sesekali nanyain pakai bahasa Indonesia dengan logat Sunda mereka.

See you ^^

3 respons untuk ‘Mendadak ke Tangerang – Jakarta

Tinggalkan Balasan ke Mademoiselle Musda Batalkan balasan

Isikan data di bawah atau klik salah satu ikon untuk log in:

Logo WordPress.com

You are commenting using your WordPress.com account. Logout /  Ubah )

Foto Google

You are commenting using your Google account. Logout /  Ubah )

Gambar Twitter

You are commenting using your Twitter account. Logout /  Ubah )

Foto Facebook

You are commenting using your Facebook account. Logout /  Ubah )

Connecting to %s