Kenangan dan Kebohongan di Masa Kecil

Kehidupan masa kecil saya itu bisa dibilang bahagia banget. Setiap hari sepulang sekolah isinya maen terus. Enggak peduli panasnya terik hingga bisa merasakan teduhnya matahari yang akan tenggelam. Sepulang sekolah menyempatkan waktu buat nonton Si Bolang dulu sambil makan, habis itu langsung maen di halaman rumah. Dulu di halaman rumah ada pohon rambutan dan pohon mangga yang tumbuh besar. Rindang banget kalau pagi, tapi dewasa ini sudah ditebang untuk kepentingan tertentu.

Waktu kecil saya dan teman-teman suka banget maen petak umpet, sudamanda, kelereng, lari-larian, spelan, pisang-pisangan, kasti, lompat tali, gobak sodor, mikado, dino, dakon, pencok-pencokan, pasaran, orang-orangan, doraemon, koko riko, dan juga permainan tangan diiringi nyanyian (lupa namanya apa), sepedaan sampai desa sebelah, dan lain-lain.

Saya masih ingat beberapa kenangan masa kecil saya yang konyol di sela-sela atau setelah permainan. Kalau lagi maen petak umpet atau permainan kasti dan tiba-tiba ada abang tukang bakso langganan lewat pasti saya berhenti maen dan mengatakan “nas” dulu buat ijin mau beli bakso. Lalu saya makan di dalam rumah sambil merhatiin temen-temen lain yang masih lanjut maen. Segitunya, saya memang penyuka bakso fix dari kecil banget dan setiap hari saya beli dengan harga 3000 rupiah. Dulu masih murah dan dapat banyak ada bakso besar, beberapa bakso kecil, mie putih, mie kuning, dikasih gajih juga, dan saya selalu pesen nggak pakai sawi karena waktu kecil saya anti sayuran.

Saya pernah berbuat konyol selain kisah diatas dimana ketika bermain, pasti kadang ada yang namanya sandalnya putus kan? Atau pedhot dalam bahasa Jawa-nya. Nah tiap sandal saya putus, pasti sama ibu/bapak nggak dibeliin sandal baru lagi tapi malah dikasih tali rafia buat nyambungin lagi, adalah pokoknya caranya sehingga sandal yang pedhot tadi bisa dipakai lagi. Nah karena saya bosen pakai sandal itu dan kebetulan waktu itu di warung lagi banyak yang jual sandal jepit warna cokelat (merk lupa), alhasil saya diam-diam nyemplungin salah satu sandal itu ke sumur. Lalu habis bermain saya bilang ke ibu kalau sandal yang satunya hilang. Ibu pun kemudian ikut nyari-nyari tapi nggak ketemu, jelas karena saya sudah masukan ke sumur. Alhasil saya akhirnya dibelin sandal baru he he he

Kekonyolan yang lain yaitu saat kelas 2 SD, dan wali kelas saya amat sangat galak sekali. Saya pernah ditampar gara-gara tidak bisa menyelesaikan soal matematika dengan benar. Saya tentu saja nangis waktu itu, bayangin kelas 2 SD ditampar sama guru. Tapi saya tidak pernah bilang dengan orang tua saya. Malah saya cerita tentang itu diusia SMP kalau tidak salah.

Karena dapat guru yang killer, saya jadi agak males ke sekolah. Hingga suatu hari harus berbohong dengan ibu. Jadi ceritanya saya waktu kecil sering banget kena sakit gigi. Hingga akhirnya saya berbohong dengan ibu dan menggunakan alasan bahwa saya sedang sakit gigi dan ingin izin tidak berangkat sekolah. Lalu ibu membelikan saya obat sakit gigi, setelah ibu datang membawa obat saya disuruh minum. Tentu saya pura-pura minum obat itu padahal obatnya masih di mulut untung tidak pahit. Entah dapat ajaran dari mana itu :3. Kemudian saya ijin ke sumur dan ibu lanjut masak. Finally, saya buang itu obat ke sumur. Sumur oh sumur malang nian nasibmu~

Kenangan lain yang mungkin bikin elus dada yaitu dimana saya diajak kondangan sama ibu, dan kebetulan ada hiburan dangdut. Pasti ada orang yang jualan mainan kan? Nah saya pengen dibelikan sejenis boneka anjing yang ada baterainya jadi bisa gerak-gerak sendiri gitu anjingnya. Nah ibu malah membelikan mainan papan tulis (bukan papan tulis kayu/triplek). Ini papan tulis yang bisa di cap menggunakan cap dari stempel berbentuk bangun datar lingkaran, segitiga, persegi, dan bisa menggunakan pulpen asli dari alat tersebut. Saya tidak tahu itu namanya permainan apa. Tapi sebenarnya asyik juga karena bisa belajar mengenal bangun datar dan tulis menulis.

Ada cerita lain lagi, dulu saya juga suka banget bermain orang-orangan kertas. Lucu-lucu gitu gaun-gaun dan orang-orangnya. Lalu membuatkan rumah beserta perabotan rumahnya dari barang-barang bekas, lalu bermain drama menggunakan mereka sebagai lakon sedangjan saya dan teman sebagai pengisi suara. Enggak pernah bosen permainan itu. Dulu dibeliin mobil-mobilan juga sama bapak, padahal saya nggak minta kayaknya. Kayaknya sih.

Saya berani menceritakan kisah kebohongan saya di waktu kecil itu ketika usia SMP kalau tidak salah, dan ibu justru malah kaget dan tertawa mendengarnya. Btw, saya waktu kecil itu pendiam banget tapi kalau udah asyik maen dengan temen-temen ya happy aja. Sampai dewasa ini juga masih pendiem tapi kadang-kadang ya begitu sifat enggak tahu malu, konyol, anti jaim tiba-tiba datang disaat bersama orang-orang tertentu. Intinya cocok-cocokan aja sama orang. Dewasa ini juga heran bagaimana mungkin saya waktu kecil bisa berbohong segitunya dan mengapa selalu ingat sampai sekarang. Wah tampaknya saya punya salah sama ibu banyak banget ya.

Dear Ibu,

Maafkan kebohongan dan kenakalan anakmu waktu kecil dulu ya bu. Terimakasih atas segala kasih sayang mu. Aku percaya kasihmu tiada henti untukku, dan akan selalu memaafkan kesalahanku. Love you 🙂

Tinggalkan Balasan

Isikan data di bawah atau klik salah satu ikon untuk log in:

Logo WordPress.com

You are commenting using your WordPress.com account. Logout /  Ubah )

Foto Google

You are commenting using your Google account. Logout /  Ubah )

Gambar Twitter

You are commenting using your Twitter account. Logout /  Ubah )

Foto Facebook

You are commenting using your Facebook account. Logout /  Ubah )

Connecting to %s